Shopping cart:
Jumlah = pcs
Keranjang
085647595948
WA: 085647595948

AN018 Kain Batik tulis kembang setaman

AN018 Kain Batik tulis kembang setaman
Kategori Sold Out
Stok 1
KodeAN018
Di lihat 1386 kali
Berat ( /pcs )0.5 Kg
Harga Rp 500.000
Pesan Sekarang !
085647595948
08.00 - 21.00 WIB
Pilih Warna atau Produk Lainnya
K60 KAIN LURIK BATIK BERBUNGA MH198 AQ Alto Tunik 90 MH197 AQ Vita Midi 85 MH196 AQ Latifa Syari 170

indokabana 0037 batik tulis

lengkapnya dalam setiap ritual tradisi adat ada proses ngujutne terlebih dahulu, gitu. Kemudian, Adapun konsep ngujutne itu adalah sebagai berikut: “Assalamu’alaikum Wr, gitu. Kemudian, Wb, gitu. Kemudian, Mugi kalian matur dumateng poro Bapak lan sederek kulo ingkang sami pelenggahan wonten panggenan nipun, gitu. Kemudian, Boten namung kulo di sambut wiraos kulo seklima dumateng kapure bageaken rawuh ipun Bapak lan ngaturaken sembah pangabekti dumateng pernah sepah la ngaturaken dumateng pernah nem sumrambah skadangepun, gitu. Kemudian, Boten among panjenengan sedoyo kerso ngilangken langkah bucal tempo sauntawes memenuhi undanganepun, gitu. Kemudian, Kapure anakseni niatipun bade ningkepi ingkang putro lan putri meniko dinten ingkang kepengker nampi rezeki sangking pangeran rupinikun nur Muhammad juluk ipun kunan jabang bayi ingkang dipun kandung mulai sewulan sehinggo pitung wulan, gitu. Kemudian, Derek adat meniko lan dipun tingkepi lan di pitung wulani, gitu. Kemudian, Senjeng titiwancine kunang jabang bayi lahir ampun enten alangan sak tunggal penopo, gitu. Inilah yang menjadi inspirasi pembuatan kain batik tulis jawa dengan motif kembang setaman.

indokabana 0037 batik tulis

Kemudian, Ngajeng dumogineng wingking botenanmung ngedalaken rezekineng pangeran meniko terbagi sepindah ngedalaken bubur petak miwah abret, gitu. Kemudian, Bubur petak mukani sumerep roh sangking bopo bubur abret mukani sumerep roh sangking biung juluk ipun wamuko rahmuko kakang kawah adi ari-ari kakang barep adineng ragil, gitu. Kemudian, Tebih tampowangenan celak tampo senggolan, gitu. Kemudian, Milo dingabeteni ampunenten alangan sak tunggal penopo, gitu. Kemudian, Ngajeng dumugineng wingking sekul suci ulam sari kangge mukani sumerep kanjeng nabi Muhammad sak kerabat Abu Bakar Umar Usman Ali nilo dihormati sagetombangsulono teguh welujeng selamet ampunenten alangan sak tunggal penopo, gitu. Kemudian, Nontennaken pisang ayu sekar arum nyukani sumerep mbok dewi pertimah ingkang jumeneng wonten Mekah Medinah, gitu. Kemudian, Milo dimangebateni sagetombangsulono teguh welujeng selamet ampunenten alangan sak tunggal penopo, gitu. Motif batik kembang setaman sering terinspirasi dari acara acara leluhur suku jawa.

indokabana 0037 batik tulis

Kemudian, Nontennaken jajan pasar mukani sumerep malaikat ingkang bagi rezeki milo dingabeteni sagetombangsulono teguh welujeng selamet ampunenten alangan sak tunggal penopo, gitu. Kemudian, Nontennaken panggang mukanen sumerep kanjeng sunan kalijogo ingkang jagi sak lebet ipun wangon sak jawanipun kurung lan sak jawinipun karang sagetombangsulono selamet ampunenten alangan sak tunggal penopo, gitu. Kemudian, Nontennaken ambengan kangge mukani sumerep kaki datok nini datok kaki danyang nini danyang seng barekso, gitu. Kemudian, Milo dingabeteni sagetombangsulono teguh welujeng selamet ampunenten alangan sak tunggal penopo, gitu. Kemudian, Nontennaken sekul gulung nukani sumerep dinten pitu pekenan gangsal sasi rolas windu wolu wuku tigang doso tahun sekawan papat jatingarang sak peninggalane milo dingabeteni sagetombangsulono teguh welujeng selamet ampunenten alangan sak tunggal penopo, gitu. Kemudian, Nontennaken among mukani sumerep kaki among nini among ingkange mong kunang jabang bayine ingkang dipun kandung binjing titiwancineng kunang jabang bayi lahir sageto welujeng selamet ampunenten alangan sak tunggal penopo, gitu. Kemudian, Poro lencang lan poro sederek nyambut sederek nyambul damel wonten pawon mendek tuyo secawu’an ron setuek kajeng seceklek ingkang dipun damel di tedeni sawa pandungone ingkang dipun ducal ampun dadake kulo dadeake coyo nur coyo neng cekap semonten atur kawulo menawi lepat nuwun pangapunten menawi enten kekirangane anggen kulo ngekralaken nuwun mapan panggenan kiambak-kiambak lan nuwun pangapunten du mateng bapak sederek kulo ingkang pelenggahan boten among kulo sampuni, gitu. Kemudian, Wassalamu’alaikum Wr, gitu. Kemudian, Wb, gitu. Kemudian, ” Adapun kandungan dari “ngujutne” ini adalah proses tradisi ritual adat dari tingkeban itu sendiri, gitu. Kemudian, Jadi hal yang paling penting terkandung dalam prosesi tujuh bulanan (tingkeban/mitoni) sebagaimana terdapat dan diulang berkali-kali dalam “ngujutne” adalah “jabang bayi lahir sageto welujeng selamet ampunenten alangan sak tunggal penopo” (Bayinya lahir dengan selamat tidak ada halangan sedikitpun semuanya lancar dan sehat wal’afiat), gitu. Kemudian, Secara rinci proses tujuh bulanan (tingkeban/mitoni) dapat dikemukakan sebagai berikut: Pertama siraman yang dilakukan oleh sesepuh dan suami, gitu. Kemudian, Tradisi siraman ini dilakukan dengan cara memandikan wanita hamil menggunakan sekar setaman oleh para sesepuh, gitu. Kemudian, Sekar setaman adalah air suci yang diambilkan dari tujuh mata air (sumur pitu) ditaburi aneka bunga seperti kanthil mawar kenanga dan daun pandan wangi, gitu. Kemudian, Sesepuh yang bertugas menyiram sebanyak tujuh[11] (pitu) orang ditambah suaminya sendiri, gitu. Kemudian, Siraman merupakan gambaran agar kelahiran bayi kelak suci bersih, gitu. Kemudian, Bilangan tujuh sebenarnya terkait dengan umur kandungan tujuh bulan, gitu. Kemudian, Tujuh juga berasal dari bahasa Jawa pitu berarti pitulungun (pertolongan), gitu. Kemudian, Artinya agar kelak bayi dapat dilahirkan dengan mendapat pertolongan Tuhan, gitu. Kemudian, Kedua setelah siraman selesai dilakukan tradisi memasukkan telur ayam kampung ke dalam kain wanita hamil oleh sang suami melalui perut sampai menggelinding ke bawah dan pecah, gitu. Kemudian, Hal ini sebagai simbol dan harapan semoga bayi yang akan lahir mendapatkan kemudahan seperti menggelindingnya telur tadi, gitu. Kemudian, Pecahnya telur juga berarti keluarnya bayi dari kandungan ibu, gitu. Kemudian, Hal ini tidak jauh berbeda dengan seekor ayam yang menetas dari sebuah telur bayi pun setelah “bertapa” di kandungan (guwa garba) ibu lalu lahir (weruh padhang hawa), gitu. Kemudian, Kadang-kadang jika sulit mendapatkan telur diganti dengan tropong (alat untuk mengikal benang tenun), gitu. Kemudian, Hal ini juga sebagai lambang agar kelahiran bayi nanti mudah tidak ada halangan, gitu. Kemudian, Ketiga wanita hamil lalu berganti-ganti kain batik sampai tujuh kali dan diakhiri dengan kain bermotif sidamukti, gitu. Kemudian, Makna simbolik dari ritual ini dapat dirunut dari makna kata sidamukti yang berarti menjadi mukti (mulia) atau bahagia, gitu. Kemudian, Hal ini sekaligus terkandung harapan agar kelak anak yang dilahirkan dapat mendapat kemuliaan dan kesenangan hidupnya, gitu. Kemudian, Keempat kain sidamukti yang dikenakan pada wanita hamil tadi diikat dengan tebu tulak (hitam putih) atau diganti dengan benang putih dan atau janur kuning, gitu. Kemudian, Tebu tulak benang putih dan atau janur kuning tersebut harus diputus oleh suami menggunakan sebilah keris, gitu. Kemudian, Tebu tulak merupakan lambang tolak bala agar anak yang lahir jauh dari halangan, gitu. Kemudian, Benang putih (lawe) merupakan simbol simpul kelahiran telah terbuka yaitu plasenta (puser) si bayi, gitu. Kemudian, Rintangan-rintangan kelahiran yang dianggap berbahaya telah dipatahkan oleh suami sehingga bayi akan lahir dengan mudah, gitu. Kemudian, Sedangkan janur kuning yang diikatkan pada perut wanita sebagai pertanda bahwa suami istri tersebut telah mendapatkan cahaya (janur) kemenangan yaitu akan mendapatkan amanat berupa anak, gitu. Kemudian, Cahaya tersebut harus diraih dengan rintangan atau kesulitan sehingga suami harus mengatasinya dengan cara memotong janur, gitu. Kemudian, Pemotongan janur berarti upaya mengatasi kesulitan, gitu. Kemudian, Kelima seorang suami memegang kelapa gading muda kemudian diteroboskan ke dalam kain yang dipakai wanita hamil ke arah perut (ke bawah), gitu. Kemudian, Kelapa gading tersebut menggelinding lalu diterima oleh calon nenek (ibu dari wanita hamil), gitu. Kemudian, Calon nenek tersebut segera menggendong kelapa gading muda, gitu. Kemudian, Setelah selesai calon nenek dari pihak besan segera meneroboskan lagi seekor belut yang masih hidup dan belut tersebut harus ditangkap oleh suami dan kemudian dimasukkan ke dalam sekar setaman, gitu. Kemudian, Setelah menangkap belut suami harus pergi (masuk rumah) tanpa pamit, gitu. Kemudian, Tradisi semacam itu sering dinamakan brojolan, gitu. Kemudian, Kelapa gading yang dihiasi lukisan wayang Kamajaya dan Kamaratih tadi merupakan simbol harapan agar kelak bila bayi yang lahir perempuan cantik seperti Dewi Ratih dan jika lahir laki-laki seperti Kamajaya, gitu. Kemudian, Belut yang dilepaskan pada sela-sela kain harus dikejar oleh suami sampai tertangkap merupakan lambang agar kelahiran bayi nanti dapat lebih cepat licin seperti belut, gitu. Kemudian, Simbolisasi demikian merupakan pola pemikiran asosiatif orang Jawa yaitu karakteristik belut yang licin dibandingkan dengan kelahiran bayi, gitu. Kemudian, Keenam seusai acara siraman di krobongan (luar rumah) ibu hamil diajak masuk ke kamar dalam dan segera berdandan, gitu. Kemudian, Ibu hamil harus melakukan tradisi jual dhawet dan rujak, gitu. Kemudian, Yang bertugas membeli para tamu menggunakan uang buatan (kreweng) atau pecahan genteng, gitu. Kemudian, Uang tersebut dimasukkan ke dalam kuali dari tanah, gitu. Kemudian, Kuali yang berisi uang tersebut dipecah di depan pintu oleh ibu hamil, gitu. Kemudian, Hal ini bermakna agar kelak bayi yang lahir banyak mendapatkan rezeki, gitu. Kemudian, Ketujuh kenduri sebagai syukuran, gitu. Kemudian, Pada saat ini ada beberapa ubarampe (sesaji) yang perlu dipersiapkan yaitu: Tumpeng kuat yaitu tumpeng berjumlah tujuh, gitu. Kemudian, Satu di antara tumpeng itu dibuat paling besar dan enam yang lain diletakkan mengelilingi tumpeng besar, gitu. Kemudian, Bilangan tujuh menggambarkan umur bayi tujuh bulan, gitu. Kemudian, Sedangkan makna tumpeng kuat sebagai lambang agar bayi yang lahir sehat wal afiat dan orangtuanya diberi kekuatan lahir dan batin, gitu. Kemudian, Keleman yaitu sajian umbi-umbian sebanyak tujuh macam: ubi jalar ketela gembili kentang wortel ganyong dan garut, gitu. Kemudian, Hal ini bermakna agar bayi yang lahir kelak mendapatkan rezeki yang banyak dan mau hidup sederhana, gitu. Kemudian, Rujakan dan dhawet ayu yang terdiri dari jeruk mentimun belimbing pisang dan lain-lain merupakan gambaran kesenangan, gitu. Kemudian, Sega megana yaitu nasi yang diletakkan dalam periok di dalamnya terdapat lauk dan sayuran, gitu. Kemudian, Ini merupakan simbol bahwa bayi dalam kandungan tujuh bulan telah berbentuk (gumana) sebagai manusia yang siap lahir, gitu. Kemudian, Bayi tersebut secara fisik dan nonfisik diharapkan telah lengkap, gitu. Kemudian, Ketan procot yaitu ketan yang diaduk dengan santan dan setelah dimasukkan dalam daun pisang memang dihidangkan, gitu. Kemudian, Yang perlu diketahui daun pisang tersebut harus berlubang kanan kirinya tidak boleh ditusuk dengan biting, gitu. Kemudian, Hal ini merupakan lambang agar kelak bayi lahir dengan mudah, gitu. Kemudian, Pada acara kenduri ini sebagaimana biasanya dilakukan pembacaan ayat-ayat suci Alqur’an dan ditutup dengan do’a yang dipimpin oleh seorang tokoh agama (ustadz), gitu.

tags: ,

KT00199 Batik Cap Kupu Toyaga

Rp 135.000
Detail
Order Sekarang » SMS : 085647595948
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeKT00199
Nama BarangKT00199 Batik Cap Kupu Toyaga
Harga Rp 135.000
Lihat Detail »

KT00200 Batik Cap Kabut Angkasa

Rp 135.000 155.000
Detail
Order Sekarang » SMS : 085647595948
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeKT00200
Nama BarangKT00200 Batik Cap Kabut Angkasa
Harga Rp 135.000 155.000
Lihat Detail »

KT00191 Batik Mutiara Puspa Naga

Rp 146.000 157.000
Detail
Order Sekarang » SMS : 085647595948
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeKT00191
Nama BarangKT00191 Batik Mutiara Puspa Naga
Harga Rp 146.000 157.000
Lihat Detail »

KT00190 Batik Cap Kawung Tripusaka

Rp 155.000 177.000
Detail
Order Sekarang » SMS : 085647595948
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeKT00190
Nama BarangKT00190 Batik Cap Kawung Tripusaka
Harga Rp 155.000 177.000
Lihat Detail »

KT00189 Batik Cap Cakra Romansa

Rp 170.000
Detail
Order Sekarang » SMS : 085647595948
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeKT00189
Nama BarangKT00189 Batik Cap Cakra Romansa
Harga Rp 170.000
Lihat Detail »

KT00188 Batik Cap Bunga Nebula

Rp 149.000 180.000
Detail
Order Sekarang » SMS : 085647595948
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeKT00188
Nama BarangKT00188 Batik Cap Bunga Nebula
Harga Rp 149.000 180.000
Lihat Detail »

KT00187 Batik Cap Cakra Sutra

Rp 139.000 150.000
Detail
Order Sekarang » SMS : 085647595948
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeKT00187
Nama BarangKT00187 Batik Cap Cakra Sutra
Harga Rp 139.000 150.000
Lihat Detail »

KT00186 Batik Cap Garuda Panca Marg

Rp 135.000
Detail
Order Sekarang » SMS : 085647595948
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeKT00186
Nama BarangKT00186 Batik Cap Garuda Panca Marga
Harga Rp 135.000
Lihat Detail »

Rekening Bank

Budi Prihono, S.Sos - 0770538343
Budi Prihono, S.Sos - 1380010506520
Budi Prihono, S.Sos - 0282198021
Budi Prihono, S.Sos - 051201005742507

Pengiriman

Like & Share

Office

Alamat : Jl. Salak 5 No. 125 Ngringo, Jaten, Karanganyar 57772
Telp : 0271 8202839 (call)
PIN BB : -(chat)
HP : 085647595948 (sms/wa)
Email : marketingkayamara
@gmail.com
Yahoo : YM Customer Support 1
Jam Kerja : 09.00 - 17.00
sliderkainbaju
085647595948

Pin BB : WA: 085647595948

Customer service 1